Malam-malam Jannah

Jannah gelisah. Malamnya makin tak tenang. Risau dan resah silih berganti menjenguknya.

Sudah berapa kali dia cuba menenangkan diri namun usahanya sia-sia. Sudah berpuluh ayat dia cuba namun tidak berhasil. Dia buntu. Mati akal.

Ada saja yang cuba mengganggunya. Bergilir-gilir pula. Bukan satu tapi berkelompok.

Hendak saja dia ceritakan semuanya pada orang lain tapi tak terluah. Takut dilabel itu ini. Maklumlah, zaman moden begini orang memang mudah menggelar. Freedom of speech katanya.

"Freedom of speech kepala bana dia," sumpah Jannah dalam hati.

Kali ini Jannah nekad. Nekad untuk melakukan sesuatu; usir semuanya. Dia tidak peduli apa akibatnya. Apa hendak jadi, jadi lah. Janji resahnya, gelisahnya malam-malam sebelum ini hilang.

Jannah mencapai sehelai kertas atas mejanya. Di atasnya tertulis beberapa ayat yang tidak jelas tulisannya. Mungkin hasil doodlenya sepanjang kelas yang bosan.

Dia gulung kertas itu cantik lalu dibakar hujungnya dengan mancis cap cili padi. Itu pun setelah berkali-kali dia cuba. Ternyata Jannah masih fail bab main mancis.

Jannah membakar sesuatu. Bau sudah mula naik. Asap pun sudah kelihatan. Ayat-ayat suci diatur kemas keluar dari mulut Jannah. Selesai membaca dia ketepi; memberi ruang.

"Mampus kau orang semua. Rasakan! Sialan punya nyamuk," sumpah Jannah kali kedua. Bukan dalam hati, tapi kali ini benar-benar keluar dari mulutnya sendiri.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

I know some of you got no blogger account, but at least jangan lah guna nama Anonymous, susah aku nak refer nanti. Think of a name okay? Thanks! :D